February 4, 2013 3

Uji Kemampuan StreetShoot

By in Blog, Fotografi, Tips

Street Photography? Apa itu? Motret Jalan? Lah ngapain jalan di potret? Kurang kerjaan banget. Mending motret model aja :P . Males motret model, mending landscape aja, ke Pantai Yuk! *eh

Hmm.. street photography memang kurang begitu populer, kebanyakan orang mungkin lebih milih motret model yang kinyis kinyis atau pantai dengan sunset yang membahana daripada motret jalan. Wait.. beneran motret jalan? hehehe.. Ya enggak lah.. Yang dipotret ya jelas bisa berbagai macam. Tergantung di jalan mana, malioboro? mungkin banyak pelancong, pedagang, pengemis.. kalo jalan Kuta, Bali? Mungkin banyak bule, penjaga bar, dll. Jalan Sarkem? ada apa ya??

Well.. says sendiri sebenarnya juga baru baru ini aja rada suka same Street Photography.. Awal foto street says adalah project “face of street” bareng temen temen potrait dulu yang nampaknya justru berlawanan dengan filosofi street photography itu sendiri.

Definisi dan arti pasti dari Street Photography sebenarnya saya juga masih kurang begitu jelas. Tapi yang saya tau Street photography ya foto nya diambil di jalan. Artinya bisa sangat luas karena di jalan sendiri kita pasti menemui obyek yang sangat heterogen dan berbagai macam. Saya sendiri tiba tiba pengen bahas Street photography karena kebetulan, hari ini saya baru saja mengikuti lomba fotografi dengan tema “inside malioboro” yang diadakan di dinas Pariwisata Yogyakarta. Berhubung konsep konsep tentang Street photography yang timbul di pkiran masih anget di kepala, saya pengen langsung share saja :)

Okay, Cerita berawal dari hari minggu yang saya canangkan sebagai hari nonton film. Bukan ke bioskop atau ke movie box, tapi saatnya untuk muter film film hd yang ada di hardisk :P . Kebetulan isi hardisk udah hampir semua ku tonton, jadi saatnya untuk ke Warnet dan copy film baru (sejak kapan ya tujuan ke warnet alih fungsi jadi buat copy film?). Saya memang langganan copy film di Satria Net, babarsari. Selain koleksi nya lengkap, warnet ini jaraknya paling dekat dari rumah, cuman 13km (dekat??). Ya ga dekat sie, cuman gara gara lewat ringroad jadi terasa dekat. Oke Skip.. singkat cerita, intinya saya mendapat antrian ke 4 dan iseng iseng baca koran untuk baca kabar terakhir Raffi Ahmad (dari pagi liat tv, infotainment, sampe di etalase agen majalah yang muncul ni orang). Eh belum sempat baca berita Raffi Ahmad, ada pengumuman di koran kalau hari ini akan diadakan lomba fotografi di Malioboro dengan tema “Inside Malioboro”. Kebetulan tadi pagi sempat cangklong tas berisi kamera ke mobil (saya sendiri juga heran kenapa tiba tiba pengen bawa kamera padahal ga ada acara hunting). Setelah telp panitia bahwa lomba masih dibuka dan menerima peserta, saya langsung cabut ke Dinas Pariwisata. Eh sampe mailoboro ternyata saya salah tempat. Awalnya aku pikir dinas pariwisata tempatnya dekat kepatihan, ternyata tourism information center dengan dinas pariwisata itu BEDA. Well.. harus muter lagi dan nyampe juga di dinas pariwisata yang ternyata lokasinya dekat Hotel Inna Garuda.

Setalah daftar, dan mengikuti brief, peserta diberi waktu 4 Jam untuk memotret di sekitar jalan malioboro. Peserta berhak untuk mengumpulkan satu foto untuk masing masing tema, yakni Sosial dan Ekologi. Di awal panitia udah menyebutkan bawa tema yang diangkat tidak harus berupa hal yang negatif negatif. Positif juga bisa.. hmm oke, let’s try..

Waktu memotret pun dimulai, tapi saya tidak lantas memotret. Dari pengalaman saya, motret spontan itu asyik dan seru. Tapi kalau tanpa konsep yang matang dari awal, saya mungkin akan kehabisan ide di lapangan. Apalagi dengan lokasi yang sudah sering saya lewati dan pastinya familiar. Saya harusnya udah punya gambaran kondisi actual di lapangan. Jadi ketika peserta lain udah motret duluan, saya masih tinggal di kursi sambil konsep konsep.

Ok, pertama saya melihat beberapa kondisi di malioboro. Yang pertama jelas akan banyak sekali orang, pedagang, pengemis, toko, dan satu lagi yang menarik, akan ada banyak tanda tanda informasi, larangan, atau himbauan. Setelah berpikir dan ketik ketik konsep di iPhone, dari kondisi tersebut saya paling tidak mempunyai beberapa gambaran foto seperti apa yang ingin saya dapat.

1. Foto slowspeed yang menangkap pergerakan orang namun masih ada satu Point of Interest yang menonjol karena diam.

2. Foto yang memanfaatkan refleksi air. Cuman sayang sekali saya ga bawa filter CPL.

3. Foto tentang aturan yang dilanggar. Seperti foto orang buang sampah tapi ada rambu rambu dilarang buang sampah, foto orang parkir tapi ada rambu rambu parkir, orang merokok tapi ada larangan merokok, dsb.

4. Foto tentang keadaan yang ironi. Kebetulan ini konsep lama yang timbul ketika saya melihat di kawasan mall malioboro ada jendela kaca besar milik McD dan saya tau betul di sana banyak pengemis. Jadi rencananya saya ingin memotret orang lagi makan enak di bali kaca McD sedangkan di bawahnya ada pengemis juga lagi makan atau bahkan sedang kelaparan. (Juxtaposition)

5. Foto spontan tanpa lihat view finder (foto yang saya praktekan pas hari ke 6 di Bali kemaren).

Oke! Checklist udah didapat dan saya rasa cukup untuk memulai hunting di Jalan Malioboro siang ini. Kebetulan, Si Ferian juga pengen ikut serta bersama Ditta. Setelah mereka datang, kita mulai hunting.

Saat awal memulai hunting, hal pertama yang menurut saya paling mudah untuk dicari dan mungkin hasil paling maksimal karena menggunakan perhitungan teknik adalah foto slowspeed. Hal pertama yang saya cari adalah foto orang lagi diam. Bisa pengemis yang tidur atau lagi apa kek, pokoknya diam dan lingkungan sekitarnya bergerak dengan cepat. Eh di depan malioboro nemu Bapak Bapak lagi Ndodok baca koran. Tanpa ba bi bu, langsung set tripod dan cekrek! cekrek! cekrek!

Lama kelamaan si Bapak mulai sadar dan ga nyaman dengan kehadiran saya. Walaupun saya berdalih seakan akan ga sedang motret si Bapak, tapi ga ada yang bisa nyangkal kalau lensa saya mengarah pas di bapaknya. Titik fokusnya di jidat pula (ngerasa gatel kali ya bapaknya karena jidat nya di fokus). Masih dapat beberapa jepretan lagi sebelum akhirnya Bapaknya pergi.

Oke.. foto pertama lumayan puas. Saatnya cari obyek lain. Eh tepat di depan jalan, saya nemu Bapak asongan lagi berkaca. Hmm.. oke juga nie nangkap refleksi, ga ada genangan air, kaca pun jadi. Rupanya sang bapak tau sedang difoto dan langsung malu. Ga tau malu kenapa, tapi yang jelas pas aku foto , ni bapak lagi nyabutin bulu jenggot. Mungkin karena merasa belum siap karena wajahnya belum bersih, tak rayu kayak gimana aja ni bapak tetep aja nunduk sambil ngumpetin wajah nya di balik dengkul kaki sambil ndodok. Buset dah, ngrayu bapak bapak asongan kayak ngerayu cewek lagi ngambek aja. Akhire daripada disangka orang ga bener gara gara ada oknum photographer berbuat tindakan asila terhadap bapak bapak asongan, akhirnya saya niat untuk beli rokoknya walaupun saya TIDAK dan ANTI sama rokok. Ga tanggung tanggung, saya beli Dji Sam Soe! SEBUNGKUS! Akhirnya sang bapak mau juga difoto. Hadew.. Pikirku ni rokok bisa jadi bekal buat ngerayu obyek berikutnya.

Di sekitar situ juga, saya melihat bapak bapak ndodok bawa tas. Awalnya ga jelas ni Bapak ngapain. Tapi setelah ni Bapak buka tas saya baru sadar kalau bapak ini jualan semacam kerajinan bambu. Wait.. bapak itu mulai memasukkan sesuatu di bambu, mengarahkan ke mulut dan sejenak kemudian.. kemebulll! wih pipa rokok unik!

Demi Bapak yang kooperatif, saya pun membeli pipa rokok nyeni ini. Asik dan ramah juga ni Bapak. Cara dia jualan asik. Beberapa menit saya berada di sana saja, bapak ini udah mampu menjual 2 biji (3 plus saya).

Ok hunting dilanjutkan, bekal buat ngerayu tambah satu lagi, sekarang tinggal cari orang yang layak mendapatkan rokok Dji Sam Soe Bonus pipa penyedot Unik!

Kebetulan posisi bapak duduk dekat dengan McD. Coba coba motret untuk checklist no 4. Beberapa test shoot rada lumayan. Tantangan berikutnya adalah mencari orang yang lagi makan tepat di bawah kaca McD. Kayaknya bakal susah kalo harus nunggu. Pas lagi cari ide, tiba tiba ada ibu ibu setengah baya meminta minta. Langsung kepikiran untuk menskenario ibu ibu ini untuk duduk di bawah sambil makan es krim. Setelah saya beri uang seikhlasnya, saya mengutarakan bilamana ibu ini mau membantu saya. Awalnya si ibu mau untuk dibelikan es krim dan mau untuk makan es krim di bawah kaca McD walaupun masih agak ragu ragu. Tapi setelah tau bahwa saya akan motret, si Ibu langsung menolak dan bersikap apatis. Saya sudah mencoba meyakinkan kalo foto ini tidak untuk apa apa dan hanya untuk kepentingan lomba. Tapi si ibu mengatakan kalo beliau takut. Saya kembali coba meyakinkan kalau si Ibu tidak perlu takut apa apa. Tapi si Ibu bener bener tampak ketakutan untuk difoto sambil nyelonong pergi dan mengucapkan terima kasih. Entah pendekatan saya yang masih kurang atau memang susah untuk meyakinkan beberapa orang untuk mau difoto, saya pun mengikhlaskan point checklist no 4.

Sepanjang perjalanan saya mulai melakukan point ke 5 dalam rencana eksekusi ku kali ini, motret spontan dan ngawur. Ga dapat banyak sie.. cuman dapat ini aja yang rada lumayan.

Misi berikutnya adalah motret Ekologi. Isu yang muncul di malioboro yang paling populer jelas tentang isu sampah. Saya lantas mencari rambu rambu dilarang buang sampah yang dirasa oke untuk difoto. Sepanjang malioboro, sepertinya susah untuk mencari obyek yang dimaksud, akhirnya saya masuk di beberapa jalan pertigaan di malioboro. Di sepanjang jalan seperti Dagen, Sosorowijayan, dsb, nampaknya lebih mudah untuk mecari ruang yang lebih lega untuk mendapat komposisi yang lebih oke. Dalam komposisi, saya sebisa mungkin menerapkan KISS (Keep It Simple and Stupid) istilah yang digunakan oleh desainer desainer di Amerika pada tahun 70an bahwa sesuatu yang simple dan tidak kompleks justru lebih “bekerja” dan enak untuk dilihat. Awal mula saya dapat istilah ini adalah ketika mengunjungi blog milik salah satu inspirasi saya, Mas Gathot Subroto. Untuk mendapatkan teknik seperti ini, cara paling mudah adalah menghindari dof dan perspektif yang kompleks di background dan fokus motret ke obyek secara “in line sight” dengan background seperti tembok dan bidang datar lainnya.

Kebetulan di jalan nemu rambu rambu dilarang buang sampah yang nampaknya sudah rusak dan tidak dihiraukan lagi. Setelah dapat komposisi yang menurut saya oke, langkah berikutnya adalah MENUNGGU. Yak, hal ini yang kebanyakan dilupakan oleh fotografer. Padahal kesabaran untuk menunggu merupakan KUNCI untuk momen dengan komposisi oke. Alhamdulillah, setelah beberapa saat, kesabaranku membuahkan hasil. Ada orang lewat membawa kresek tepat di depan rambu rambu dilarang buang sampah. Foto yang menurutku cukup “berbicara”.

Sip! saya rasa udah cukup. 1 foto untuk ekologi udah saya dapat dan siap dikumpulkan. Lanjut hunting kayaknya udah capek banget. Foto tema social juga kayaknya udah dapat dari bapak membaca koran tadi. Lantas saya lanjut ke McD untuk nemuin Feri sama Ditta yang lagi makan di sana. Eh di tengah jalan, ketemu ibu ibu yang lagi tidur di emperan malioboro.

Hmm.. sepertinya foto ini lebih oke. Messagenya lebih dapat. Tema social nya lebih dramatis. Kalau foto sebelumnya hanya foto bapak yang lagi membaca koran, kali ini kasta sosialnya lebih terlihat. Keadaan yang kontras sekali antara hiruk pikuk jalan emperan malioboro dengan ibu yang lagi istirahat di jalan. Seperti foto sebelumnya, saya juga mencoba memotret pergerakan orang sekitar dengan teknik slow motion. Puas dapat tambahan foto satu lagi, saya lantas masuk mall dan nemuin feri dan ditta.

Di mall, kami sharing sharing hasil foto yang kami peroleh. Rupanya Ditta dan Feri juga dapat hasil yang oke. Si Ditta mendapat foto seorang ibu ibu peminta minta yang lagi berdiri menghadap di pintu masuk mall yang nampak sepi dengan komposisi yang oke, sedang feri mendapat foto yang menangkap kasih sayang antara tuna netra dan pasangannya dengan background ibu yang lagi menggendong anaknya. Dari dua foto yang mereka peroleh saya juga mikir bahwa keduanya punya kans untuk mendapat juara. Apalagi foto feri dengan jelas melibatkan emosi. Kasih sayang. Katanya sie foto foto yang melibatkan emosi lah yang biasanya langganan juara. Lets see :)

Setelah makan, kita lantas balik ke Dinas Pariwisata Yogyakarta untuk lantas mengikuti sesi workshop. Kita terlambat datang dan rupanya sesi workshop sudah diganti dengan sesi presentasi karya. Awalnya agak kaget juga karena tau bahwa ternyata juga ada sesi peserta mepresentasikan karya. Beberapa karya peserta juga yang dipresentasikan juga nampak “berbicara”. Seperti peserta yang menangkap foto sampah sebagai foreground dengan rambu rambu dilarang membuang sampah di background. Setelah presentasi, pembicara workshop (namanya tidak tau) yang merupakan wartawan kompas langsung menanggapi foto yang dipresentasikan peserta. Beliau mengatakan alangkah baiknya kalau foto juga melibatkan unsur aktivitas manusia di dalamnya. Sehingga ada unsur human interest nya, bukan sekedar pictorial photo.

Setelah presentasi selesai, menyusul giliran dari peserta berikutnya. Baru nyadar kalo presentasi foto dari peserta dipilih berdasarkan adanya kertas tanda doorprize yang ada di bawah kursi. Kebetulan saya tidak mendapat kertas yang berarti nampaknya saya tidak dapat jatah presentasi. Hmm.. agak gregetan juga sebenarnya liat hasil hasil foto dari peserta yang lain. Mostly peserta masih nampaknya awam dengan street photography. Foto yang diambil pun nampaknya masih sekedar snapshoot dan masih jauh dari foto yang “berbicara”. Peserta nampaknya hanya tertarik dengan particular object tanpa memikirkan message yang ingin ditampilkan dari foto tersebut. Katakanlah seperti foto orang sedang menyebrang. Komposisinya oke. Dan tekniknya juga tepat (menggunakan slow speed sehingga foto menangkap pergerakan orang yang menyebrang). Tapi message apa yang ingin ditampilkan dari foto ini masih kurang “dapat”. Dan yang saya suka dari sesi seperti ini adalah tanggapan dari Pembicara yang memberikan saran untuk foto tersebut. Pembicara memberi saran bahwa foto akan lebih menarik kalo ternyata di zebra cross yang seharusnya untuk orang berjalan dan pengguna jalan lain HARUS mendahululan pejalan kaki, nampak mobil yang sedang melintas di antara pejalan kaki, atau ada motor yang nyelonong masuk. Hmmm.. oke juga nie sarannya. Dari sini saya tau betul bahwa nampaknya sang pembicara betul betul berkompeten dan sesuai dengan hasil foto yang saya harapan dari hunting kali ini.

Mendekati akhir acara dan pengumuman lomba, panitia memeberikan satu lagi kesempatan kepada peserta yang masih ingin mempresentasikan karyanya. Dengan semangat ingin sharing dan berbagi, saya pun mengangkat tangan dan mencoba untuk sebisa mungkin menyampaikan sesuatu yang kiranya bisa bermanfaat untuk sesama peserta. Termasuk menyampaikan konsep juxtapositioning yang mostly saya terapkan di foto foto saya. Keadaan yang kontras antara dua unsur dalam sebuah foto yang menunjukkan IRONI dan ketimpangan. Beberapa peserta nampak baru kali ini mendengar konsep seperti ini. Saya sendiri mendapat konsep ini dari membaca baca referensi di internet tentang street photography. Dan alhamdulillah, pembicara sepakat dengan konsep yang saya terapkan (mungkin juga sudah beliau sampaikan di workshop) dan mengapresiasi foto milik saya dengan positif. Yess!

Akhirnya sampai juga di sesi pengumuman pemenang. Agak deg deg an juga sie. Tapi yang namanya lomba dengan sistem penilaian yang subyektif gini emang sebaiknya tidak boleh terlalu berharap. Dan ternyata emang bener, keberuntungan belum berpihak kepada saya, dari 3 pemenang yang disebutkan tidak ada nama saya. Dan sialnya, panitia pun tidak secara explicit menunjukkan foto yang menjadi pemenang dan hanya menampilkan secara sepintas. Nampak dari bebagai tema, ada foto seorang pembersih sampah yang sedang memungut sampah dari kantong sampah dengan backround BOKEH nya. Foto lain nampak ibu ibu (yang sepertinya tuna wisma) tidur di jalan dan difoto dengan cropping yang ketat. Memang foto yang menarik, tapi saya sendiri berharap ada penjelasan panitia tentang alasan membuat foto foto seperti ini sebagai juara. Atau at least seharusnya sesi presentasi muncul dari para juara, bukan random dari kertas yang ada di bawah kursi peserta. Bukan apa apa, saya sendiri merasa beberapa foto peserta lain yang sudah dipresentasikan sebelumnya lebih layak menjadi juara karena lebih berbicara. Dan utamanya konsep foto yang kontras dan berbicara juga menjadi materi utama pembicara dalam workshop lomba foto kali ini (ujung ujungnya saya menduga bahwa juri lomba foto bukanlah dari pembicara).

Dari hasil lomba kali ini saya bekesimpulan bahwa sebuah foto akan menjadi biasa kalau orang yang melihat foto tidak melihat aspek keseluruhan dari foto bahwa setiap elemen yang ditampilkan dalam sebuah frame mengandung peran dan funsinya masing masing untuk merangkai sebuah pesan yang ingin disampaikan. Dan dalam kesempatan ini, rupanya saya rupanya gagal menyampaikan hal tersebut ke juri. Tidak ada kata lain selain pantang menyerah dan terus mengasah instinct. Mari nyeTREET!

Tags: , ,

3 Responses to “Uji Kemampuan StreetShoot”

  1. Miftahur says:

    Hmmm… street fotografi, membuat konsep, macam-macam tema, merayu orang yang akan dijadikan objek, foto slowspeed, juxtaposition, melibatkan emosi…

    Great! Banyak hal baru yang aku pelajari dari postingan kali ini :D

  2. titha says:

    suka banged ini mas chendika!

    kebetulan mulai suka street fotografi, tp kadang bingung apa yang mau dipotret. malah jadinya motret bunga2 di pinggir jalan *kacau* :P

    foto bapak dengan pipa uniknya bagus sekali. ekspresinya berbicara *halaah* hihihi

    btw apakah street fotografi identik dengan tone BW yah?

  3. Erwin says:

    keren neh street fotografi..

Leave a Reply


2 + 1 =