May 4, 2013 1

Pengalaman Pake Razer Megalodon

By in Blog, Gadget

Kali ini saya akan berbagi pengalaman saya memakai headset gaming multimedia dari Razer. Dari namanya, headset ini udah serem : Megalodon. Kalau yang ngerti produk razer mungkin awal denger produk ini yang pertama kebayang adalah sesuatu yang gede (mega) dan lodon(lodon, ya lodon.. saya sendiri ga ngerti artinya :P ). Well ukuran headset ini emang gede. Segede kuping dan pas di kepala. Kalo ukuran lebih gede dari kepala bukan headset namanya tapi holahop berspeaker. (mana ada -_-?). Ok.. Jadi megalodon sendiri adalah species ikan hiu yang konon merupakan hiu berukuran raksasa berasal dari jaman prasejarah. Hiu ini sudah punah namun para ilmuan menemukan bukti bukti keberadaannya dari gigi dan fosil yang ditemukan. Nah lantas apa hubungannya sama headset? Yang ini tanya Razer aja ya :P

Hmm.. Akhir akhir ini emang saya agak serius dalam masalah kuping. Bukan seorang audiophile sie. Cuman lama lama ketularan juga gara gara ada temen si Bhaguz yang hobi sama headphone hi-end. Dari yang iseng iseng ikut dengerin, akhirnya keterusan pengen punya sendiri. Headphone Sennheiser 215 dan earphone CX300II udah terasa ga nyaman lagi dipake. Kebetulan waktu itu ada temen si Yudhi yang jual miliknya. Cuman awalnya agak bimbang karena headphone ini bukan untuk audiophile music. Paling utama ketahuannya dari interface konektor nya. Megalodon ini memakai konektor USB. Bukan jack 3,5mm. Yang jelas nantinya headphone yang harganya hampir sama dengan earphone Shure SE215SPE yang saya beli kemudian ini ga bisa dipake selain di komputer. Kalau mau dipake jalan jalan harus sambil kalungan laptop atau nggembol PC gt kali ya?

Dari segi konektifitas jelas kurang flexible. Tapi sepertinya butuh juga haedphone yang ada microphone nya. Maklum, kerja remote kayak aku gini ,microphone cukup penting untuk conferensi di skype atau google hang out. Akhirnya jadi deh pake headphone hi-end dari Razer.

Hal yang paling menarik dari Razer megalodon ini tidak lain adalah kemampuan surround nya. Ga tanggung tanggung, headphone ber dedicated soundcard ini punya 7.1 surround channel. User bisa mengubah antara 2.1 atau 7.1. Selain itu, untuk microphone ada pengaturan amplifikasi dan noise reduction. Dari segi kenyamanan, headphone ini sangat nyaman, karena material cover nya terbuat dari bahan bludru yang ga bikin kuping berkeringat dan gerah.
Pas dicoba untuk dengerin lagu jadi tertarik untuk mengadjust equalizer nya. Untuk mode 2.1 ada dua parameter yang bisa diatur, bass dan treble. Sedang untuk mode 7.1 ada 4 parameter yang bisa diatur. Asik sih bisa atur bass dan treble on fly dari sound card yang posisinya mudah diraih. Sambil merem aja bisa ngatur instant tanpa perlu buka player di komputer. Hanya saja kok susah ya nemu settingan yang pas. Kalo ga over ya under. Entah gara gara parameter equalizer nya kurang detail atau emang sound quality nya kurang. Tapi yang jelas staging untuk musik kurang terasa. Pake mode 7.1 pun suara malah jadi dobel dobel. Mungkin karena input sound nya yang memang bukan surround.

Kesan berbeda muncul ketika buat nonton movie. Gara gara input file nya juga belum surround, maka pake mode stereo 2.1. Iseng iseng coba overbass dengan set bas di maksimal dan kurangi treble. Hmm suara bass cukup nendang. Testing pake film action yang panyak explosion nya. Kali ini ga cuman over Bass, tapi coba naikkin volume. Hasilnya? Damn! Nie headphone sampe getar, dan suaraya ga pecah! Hmm baru sadar juga. Dengan pake USB, dan dedicated soundcard, udah bisa dipastikan nie headphone ga bakal kekurangan power buat angkat bass nya. Sensasi liat film action pun jadi makin wah dengan sound experience kayak gini. Cool!

Berikutnya adalah untuk bermain game. Karena ini emang judulnya gaming headphone, langsung coba mode 7.1 nya. Terasa perbedaan mode 2.1 dan 7.1 pas maen game balapan macam Dirt3. Di mode 2.1 suara mesinnya terdengar pecah, pas pake 7.1 suara mesinnya terdengar lebih bulet dan ga bikin kuping sakit. Detil nya wah banget, termasuk ketika mobil kena rumput rumput di sisi kanan dan kiri clarity surround nya terasa banget! Apalagi untuk game fps macam Crysis, Batlefield, dll. Suara langkah kaki musuh, arah tembakan, dll ambient sound lainnya terdengar jelas banget arah datangnya. Mungkin karena surround 7.1 yang posisinya melingkar dua di depan, samping dan dua belakang + 1 bass. Ditambah over bass dikit, hmmm gaming experience jadi lebih wow tanpa mengorbankan tetangga yang berisik seperti kalo pake speaker.

Well, nie headphone sangat recommended untuk yang suka liat film dan maen game. Ga bakal nyesel deh bagi gamer untuk beli headphone revolusioner dari Razer ini yang mengusung 7.1 surround ini. Namun kurang recommended untuk mendengarkan musik karena detilnya yang kurang. Dalam paket pembeliannya, Razer menyertakan box wadah headphone yang exclusive. Kemasannya pun oke banget. Untuk headphone dengan kisaran harga 1,5jutaan. Razer Megalodon layak dipertimbangkan. Hanya sayangnya, headset ini hanya bisa digunakan di sistem operasi windows.

Tags: , , ,

One Response to “Pengalaman Pake Razer Megalodon”

Leave a Reply


− 1 = 5